Teman Hidup Itu Merupakan Ikhtiar Seorang Hamba atau Takdir dari Allah?

Terkadang seorang hamba menyesali hilangnya sesuatu, padahal sesuatu itu memang lebih baik hilang. Terkadang seseorang merasa tidak senang sesuatu itu terjadi, padahal lebih baik sesuatu itu terjadi

Image result for Teman Hidup Itu Merupakan Ikhtiar Seorang Hamba atau Takdir dari Allah?

Keinginan dan kehendak itu, termasuk dalam kandungan kehendak Allah:
وَ مَا تَشَآءُوْنَ إِلآَّ أَنْ يَشَآءَ اللهُ رَبُّ العَالَمِيْنَ
Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Rabb semesta alam.” (QS. At-Takwir: 29)
Dengan dasar itu, tidaklah bisa mengkonfrontasikan antara takdir Allah dengan kehendak hamba, karena Allah mengesahkan keduanya. Allah mengesahkan adanya kehendak dan ikhtiar hamba, dan Allah pun menetapkan adanya kehendak-Nya yang meliputi segala sesuatu.
Kalau hal ini kita terapkan pada yang tersirat dalam pertanyaan di atas, maka katakan bahwa seorang hamba itu memiliki kehendak yang dengan kehendak itu ia dapat memilih orang yang disukainya untuk menikah dengannya. Segala yang terjadi berdasarkan pilihan seorang hamba, itu sudah tertulis di sisi Allah. Keinginan, kehendak, ikhtiar hamba tadi menjadi sarana terjadinya tujuan dan cita-citanya.
Dengan segala yang dimilikinya itu, seorang hamba bisa mencapai apa yang dia inginkan. Namun terkadang ada berbagai halangan yang menghalangi seorang hamba untuk mencapai keinginan dan tujuannya. Dengan itu si hamba menyadari bahwa Allah memang belum menakdirkan baginya untuk apa yang dia inginkan karena ada satu hikmah yang diketahui oleh Allah. Segala perbuatan Allah itu baik adanya. Sementara seorang hamba itu tidak mengetahui perihal ghaib, juga tidak tahu dari segala urusan. Terkadang seorang hamba menyesali hilangnya sesuatu, padahal sesuatu itu memang lebih baik hilang. Terkadang seseorang merasa tidak senang sesuatu itu terjadi, padahal lebih baik sesuatu itu terjadi, sebagaimana firman Allah ‘Azza wa Jalla:
وَعَسَى أنْ تَكْرَهُوْا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوْا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْنَ
…Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui..” (QS. Al-Baqarah: 216)
Semoga shalawat dan salam terlimpahkan atas Nabi Muhammad Ṣallāllāhu‘alaihi wa sallam.
Sumber : https://muslimah.or.id

 

Sumber

Facebook Comments